[Cerbung] : Karena Kita… (Chapter 1)

27 Aug 2016

​’Hai, apa kabar? Bagaimana Jakarta? Sudah mulai hujan?’
 
Itulah isi pesan singkat yang tiba tiba masuk ke ponselku sore tadi. Pesan dari seseorang yg tak bernama. Namun, setelah melihat semua baris angka yang tertera, aku tahu dari siapa pesan itu datang. 
 
‘Baik, seperti biasa. Kamu sendiri?  Bagaimana Tokyo? Sedang musim apa disana?’
 
Jawabku singkat juga. 
Cukup lama aku menunggu hingga nada pesan kembali terdengar. Segera aku buka. Masih dari dia. 
 
‘Saya baik. Sedang musim panas disini.’
Balasnya singkat pula.
‘Boleh saya telepon lewat WA/Skype?’
Pesan berikutnya masuk. 
‘Silakan. Telepon saja.’
Ujarku. 
 
Tak lama dering panggilan terdengar. Sesaat aku ragu untuk menekan ‘ya’, tapi sudah terlanjur. 
 
‘Hai deny. Ini saya.’ Ujarnya. 
‘Iya.. Ada apa?’ Tanyaku. 
‘Ga ada apa apa si. Cuma pengen ngobrol saja sama kamu. Sudah lama rasanya kita tidak bicara.’
Ujarnya lagi dengan penekanan di ujung kalimat. 
 
‘Aku ga kemana mana kok. Ada. Kan kamu yang ngilang. Menghindar si tepatnya.’
Jawabku sinis. 
 
‘Kok langsung galak gitu si den. Jangan marah dulu dunk.. Please..’
Kudengar ia merajuk. 
 
‘Saya ga marah. Cuma bicara fakta. Bertahun tahun saya tunggu kabar dari kamu, tapi sama sekali ga ada. Apa susahnya si say ‘hi’ barang sebentar? Sementara balas komentar orang di fb kamu rajin banget. Dari yg penting sampai yg ga penting.’
Jawabku sengit. 
 
‘Sorry den, aku ga ada maksud begitu. Aku ga bermaksud menghindar. Aku cuma takut..’
Jawabnya menggantung. 
 
‘Kamu takut apa? Kamu takut sama saya? Atau mungkin sebenarnya bukan takut kali ya, tapi malu. Kamu malu kan punya teman seperti saya. Ga papa kamu jujur aja, saya ga masalah. Toh ini juga bukan yg pertama kalinya saya alami.’ Tegasku. 
 
‘Den, kok ngomong gitu. Aku telepon kamu beneran karena aku pengen ngobrol sama kamu. Kayak dulu.’
Ujarnya dengan nada parau.
 
‘Pengen ngobrol?
Kamu kemana aja pas aku masuk rumah sakit karena ketergantungan obat?
Kamu kemana pas aku lagi down karena sendirian ngadepin itu semua?
Aku tanya, kamu kemana?’
 
 
Kita, temenan loh di media sosial. Dan aku udah berusaha, berusaha banget, buat kasih clue ke kamu, kalau aku lagi ga baik baik aja saat itu.Tapi kamu, justru sibuk update status dan  balesin semua komen atau puja puji teman teman kamu.’
Sengitku. 
 
‘Kamu masuk RS? Kapan?’ Tanyanya.
 
‘Kapan?
Jadi selama ini kamu memang benar ngehindarin aku ya.. Pantes..
Aku salah apa sama kamu sampai kamu segitunya sama aku?
 
Kapan aku masuk RS?
Aku kirim pesan ke kamu.
Aku sms, aku DM kamu di FB, dan twitter.
Aku tulis dan aku bilang,
‘please tolongin aku.. Aku takut..’, kamu ga baca?? Keterlaluan kamu yah!!!’
 
Jawabku sekaligus menutup sambungan telepon.


TAGS Arti sahabat


-

Author

Follow Me